oleh

Android vs iOS: Platform Smartphone Mana Yang Terbaik?

By Ini Diselenggarakan Oleh : -165 views

Jika Anda membeli smartphone baru hari ini, kemungkinan sangat bagus bahwa ia akan menjalankan salah satu dari dua sistem operasi: Google Android atau iOS Apple. Kedua platform ini menyumbang hampir semua smartphone baru yang dikirimkan dalam beberapa tahun terakhir.

Berita baiknya adalah kedua sistem operasi smartphone ini sangat baik. Mereka memiliki sedikit kesamaan satu sama lain, tetapi ada beberapa perbedaan penting yang ingin Anda pertimbangkan. Kami akan mengadu Android melawan iOS dalam beberapa kategori di sini dan memilih pemenang untuk masing-masing. Pada akhirnya, platform terbaik untuk Anda bergantung pada, yah, Anda sendiri. Pilih hal-hal yang paling berarti bagi Anda, hitung kemenangan dalam kategori tersebut, dan Anda memiliki rekomendasi yang dipersonalisasi.


Keterjangkauan

Apple selalu berada di ujung atas pasar dalam hal harga, tetapi iPhone X membawa semuanya ke tingkat yang sama sekali baru dengan harga awal $ 1.000 dan iPhone 11 Pro Max mulai dari $ 1.100. Jika Anda membutuhkan sesuatu yang lebih terjangkau, iPhone 11 dimulai dari $ 700 dan iPhone SE terbaru dari $ 400. Itu semurah yang didapat kecuali Anda mempelajari pasar barang bekas.

Untuk skala dan variasi yang tipis, tidak ada yang bersaing dengan Android. Anda dapat menghabiskan banyak uang jika Anda mau, – misalnya, lineup Z terbaru Samsung harganya hampir $ 1.400, tetapi ada juga banyak pilihan handset murah dan bagus dari berbagai produsen yang berbeda, dan platform ini sengaja dioptimalkan. untuk berjalan pada perangkat keras kelas bawah. Fakta bahwa Android juga memimpin bidang dalam aplikasi gratis menjadikannya pilihan alami bagi yang sadar anggaran.

Kami menyukai kenyataan bahwa Anda dapat membeli aplikasi menggunakan sidik jari Anda melalui Touch ID pada iPhone, tetapi Anda dapat mengatur hal yang sama untuk Play Store di ponsel Android dengan sensor sidik jari. Play Store memenangkan poin karena memiliki kebijakan pengembalian uang tidak-quibble dalam waktu dua jam setelah pembelian. Ada beberapa aplikasi yang dipertanyakan di kedua toko, tetapi Apple umumnya lebih keras tentang pemblokiran jenis aplikasi tertentu. Itu bisa menjadi hal yang baik untuk kualitas keseluruhan, tetapi itu adalah hal yang buruk jika Anda menyukai emulator game untuk konsol klasik. App Store mendukung kemenangan untuk kegunaan dan konten yang dikuratori.


Masa pakai baterai dan pengisian daya

Sebagai salah satu keluhan terbesar bagi pemilik ponsel cerdas, usia baterai adalah faktor yang sangat besar. Sulit untuk membandingkan kedua platform karena tidak ada perangkat keras yang sama. Bisa dibilang iOS dioptimalkan untuk memeras baterai paling maksimal per peringkat mAh, tetapi Anda dapat membeli perangkat Android dengan baterai yang jauh lebih besar yang dengan mudah akan bertahan lebih lama dari iPhone.

Baik Android dan iOS memungkinkan Anda untuk melihat penggunaan baterai secara sekilas, dikelompokkan berdasarkan aplikasi, tetapi hanya Android yang menunjukkan perkiraan berapa lama baterai yang tersisa. Keduanya menawarkan mode hemat daya yang dapat memperpanjang usia baterai Anda dengan membatasi kinerja, konektivitas, dan fitur daya-sadap lainnya, tetapi cara kerjanya umumnya lebih dapat disesuaikan pada Android.

Untuk waktu yang lama, Android memiliki keunggulan di departemen pengisian daya, karena banyak ponsel Android menawarkan kemampuan pengisian cepat dan pengisian daya nirkabel. Namun, Apple iPhone 11, iPhone X, dan bahkan iPhone SE (2020) mengadopsi pengisian nirkabel dan pengisian cepat, sehingga mereka tidak terlalu ketinggalan. Patut dicatat bahwa Anda harus membeli adaptor pengisian cepat secara terpisah untuk beberapa model iPhone, padahal biasanya disediakan dalam kotak dengan ponsel Android.


Cadangan foto

Jika Anda menggunakan aplikasi Foto di Android, maka Anda dapat secara otomatis mencadangkan semua foto dan video Anda. Tidak ada keraguan bahwa Foto Google adalah pilihan terbaik karena menawarkan penyimpanan gratis tanpa batas, asalkan Anda tidak keberatan dengan batas 16 megapiksel untuk gambar dan batas resolusi 1080p untuk video. Anda dapat mencadangkan foto dan video pada resolusi asli dengan iCloud atau Foto Google, tetapi Anda hanya mendapatkan ruang kosong 5GB dengan iCloud, dibandingkan dengan 15GB dengan Google.


Keamanan

Banyak yang telah dibuat dari “sup neraka beracun” yang seharusnya adalah Android, tetapi ancaman malware dibesar-besarkan. Yang benar adalah bahwa kebanyakan orang tidak akan pernah menemui masalah karena mereka tidak pergi keluar dari Play Store untuk aplikasi. Pabrikan tertentu seperti Samsung telah melakukan upaya ekstra untuk meningkatkan keamanan untuk pasar perusahaan. Tetapi sifat pembaruan yang jorok pada banyak perangkat Android dapat secara serius menunda patch keamanan penting.

Pembaruan cepat sekarang lebih penting daripada sebelumnya karena pelanggaran keamanan menjadi lebih serius. Android tertinggal dalam dunia pembaruan kecuali Anda memiliki perangkat Android stok, dan karena itu kurang aman. Karena jutaan ponsel Android masih menjalankan perangkat lunak yang berumur bertahun-tahun, mereka dapat rentan terhadap peretasan serius seperti Heartbleed dan Stagefright.

Apple sudah tertanam kuat di perusahaan Amerika dan juga telah bekerja pada keamanan yang ditingkatkan untuk konsumen umum, terutama dengan Touch ID dan FaceID di iPhone X dan yang lebih baru. Pengawasan ketat yang dimiliki Apple pada aplikasi dan kemampuan untuk mendorong pembaruan ke lebih banyak perangkat, lebih cepat, memberikan keunggulan pada Android. Perusahaan juga mengenkripsi data di iMessage dan aplikasi lainnya.

BERHADIAH :

Tentang Penulis: Arman Maulana

Gambar Gravatar
Hai..saya penulis blog di blog sendiri Nyusun Bab45 Skripsi (Telegram/SMS{: 085741799056)

Komentar

Tinggalkan Balasan

1 comment